Sabtu, 18 Februari 2012

KURIKULUM TAMAN PENDIDIKAN AL-QURAN TERPADU (Model Kurikulum Berbasis Annajah)

KURIKULUM TAMAN PENDIDIKAN AL-QURAN TERPADU
(Model Kurikulum Berbasis Annajah)


Pendahuluan
Pengertian Kurikulum TPQ Terpadu (TPQT) berbsis ahlisunnah wal jama”ah (annajah) adalah sebuah model konsep pendidikan nonformal yang mengembangkan pendidikan Al-Quran dan ilmu-ilmu penunjangnya yang berorientasi kepada pemikiran berwawasan Ahli Sunnah Wal Jama’ah (annajah).
Maka Kurikulum TPQ Terpadu akan menjadi lembaga yang berkhaskan konsep kemazdhaban, yang memiliki ciri:
1. Disiplin Ilmu Al-Quran dan cabang-cabangnya
2. Disiplin Ilmu-ilmu Islam dan cabang
3. Disiplin fiqih, baik ubudiyah maupun mu’amalah yang berkemadzhaban
4. Berhaluan pemikiran Islam berbasis ahli sunnah wal jama’ah.
Mengapa model kurikulum seperti ini harus dikembangkan? Karena banyaknya indiksi model pendidikan yang menganut modernitas, tidk mampu menciptakan karakteristik pelajar yang sesuai dengan tuntutan Islam, orang tua dan masyarakat. Bayak model pendidikan yang direkayasa olehmodel peradaban global yang notabene berkiblat ke peradaban barat sering sekali bertentangan dengan masyarakat yang mayoritas muslim, apalagi yang berbasis pesantren.
Maka ditengah postmodernisme, harus ada perubahan model penyajian pendidikan, khususnya TPQ sebagai lembaga non formal yang semi pesantren harus mempu mengubah tatanan masyarakat yang kebablasan akibat memahami modernitas yang keliru. Perubahan itu harus dititik tekankan kepada kurikulum yang berkarakteristik ala pondok pesantren dan berwawasan ahlisunnah wal jama’ah. Mengapa dengan berwawasan ahlisunnah wal jama’ah? adalah menjadi cirri model pendekatan Islam berkemadzhaban yang komitmen dalam menjalankan Islam melalui pemahaman Al-Quran, Al-Hadits dan pendapat para ulama slafus-sholih.



VISI TPQ TERPADU
Kurikulum Taman Pendidikan Al-Quran Terpadu (TPQT) berbasis “annajah” memiliki visi sebagai model pendidikan :
1. Mewujudkan kurikulum TPQ Terpadu yang mampu membangun karakter santri yang berwawasan annajah (ahli sunnah wal jama’ah).
2. Mewujudkan santri yang berkarakter Islam dan berpola kehidupan santri, sehingga akan membangun kesadaran sebagai muslim sejati.
3. Mewujudkan model pendidikan yang berbasis pesantren, sehingga melahirkan kepribadian santri yang santun dalam tata kehidupan sehari-hari.

MISI TPQ TERPADU
1. Mendidik satri TPQ degan kurikulum berbasis “annajah” agar memiliki karakter kesantrian yang berakhlak mulia.
2. Memberikan kemampuan baca tulis Al-Quran semenjak usia dini, agar kelak mudah memahami Al-Quran sebagai bekal bertata kehidupan yang Islami.
3. Memahamkan Islam semenjak usia dini secara terpadu, sehingga menjadi anak yang sholeh.

TARGET TPQ TERPADU
Pelaksanaan Kurikulum TPQ terpadu yang berbasis “annajah” memiliki target pendidikan sebagai berikut:

A. Target Profesionalisme Guru
Agar menjadi guru TPQ Terpadu yang berkompetensi unggul, professional dan bertepat guna dalam membelajarkan anak usia dini tentang Al-Quran .
B. Target Santri
Setelah belajar di TPQ Terpadu dengan menggunakan Kurikulum berbasis “annajah” akan menjadi santri yang berkarakter anak sholeh. Dan memiliki kompetensi yang mampu mengubah diri, baik pemikiran, kepribadian maupun model tata pergaulan yang bernilai Islam.

MASA BELAJAR
Kurikulum TPQ Terpadu dengan berbasis “annajah” memiliki klasifikasi model pembelajaran seperti ini:
KELOMPOK UMUR JENJANG KELAS JUMLAH SEMESTER LAMA BELAJAR KET.
5–7 Tahun A 2 1 Tahun TPQ-T 2 tahun
7 – 12 Tahun B 2 1 Tahun

Keterangan:
Dalam melaksanakan kurikulum TPQ Terpadu, bentuk manajemen pengelolaan pembelajaran sebagai berikut:
a. Hari Efektif masa belajar adalah mulai Senin sampai dengan Kamis
b. Lama belajar untuk menggunakan waktu sore pukul 13.30 – pukul 17.00 WIB dan yang menggunakan waktu pagi pukul 08.00 – 11.00 WIB.
c. Satu semester menggunakan bulan efektif 5 – 6 bulan, dengan menggunakan bulan hijriyah, yang dimulai tahun ajarannya dari bulan Syawal.
d. Lama belajar untuk msing-masing jenjang 1 tahun taqwim.
Perbedaan antara jenjang A dan B atau kelas A dan B adalah dalam bobot mata pelajaran dan jumlah mata pelajaran. Jika ada mata pelajaran yang sama antara jenjang A dan B seperti bahsa arab, belajar membaca AL-Quran, maka yang membedakan adalah bobot penyampaiannya, karena melihat jenjang usia anak.

ANALISIS KURIKULUM
Kurikulum TPQTerpadu adalah kurikulum berbasis “annajah” yang memiliki penekanan kepada kemutuan paedagogik (metodologi pembelajaran), maka perlu dipersiapkan kematangan dalam merumuskan strategi pembelajaran.
Ada aspek-aspek penting dan mendasar dalam menentukan keberhasilan pelaksanaan kurikulum ini, yaitu:
1. Aspek merumuskan Kompetensi Dasar (KD)
2. Aspek merumuskan indicator
3. Aspek memilih metodologi
4. Aspek memilih buku ajar, media pembelajaran dan alat evaluasi
Empat (4) aspek tersebut harus dirumuskan dalam pelaksanaan pembelajaran untuk program mingguan, bulanan dan persemester. Maksudnya agar proses pembelajaran akan mudah terukur tingkat keberhasilan dan kegagalannya.

KETERLIBATAN ORANG TUA DAN MASYARAKAT
Kurikulum TPQ Terpadu yang berbasis “annajah” merupakan bentuk system pembelajaran yang melibatkan orang tua dan masyarakat sebagai sumber belajar. Orang tua wajib melibatkan diri dalam kegiatan pembelajaran anaknya di TPQ, namun tidak secara langsung. Bentuk keterlibatan orang tua adalah memberikan dukungan, motivasi dan monitoring kepada putra putrinya baik dalam bentuk ingin mengetahui kemampuan ilmunya maupun tingkah lakunya.
Adapun bentuk keterlibatan masyarakat dalam pelaksanaan pembelajara pada TPQ menjadikan motivator fisical dalam pengembangan penyelenggaraan lembaga TPQ. Karena itu TPQ sebagai lembaga non formal yang berbasis masyarakat. Ketika masyarakat tidak melibatkan diri, maka TPQ akan fakum dan tidak akan efektif dalam melaksanakan pembelajaran. Karena keterlibatan masyarakat menyangkut financial, donasi dan batuan material yang tidak langsung.


MASYARAKAT

KELUARGA
LEMBAGA TPQ


Tiga komponen tersebut adalah sebagai satu kesatuan dalam melaksanakan kurikulum TPQ Terpadu.
A. Masyarakat sebagai basis pendidikan
B. Keluarga sebagai unsur peserta didik
C. Lembaga TPQ sebagai Pelaksana Pendidikan
Kurikulum Berbasis “Annajah”
TAMAN PENDIDIKAN AL-QURAN TERPADU
(TPQ TERPADU “DARUL ULUM”)

Nama Lembaga : TPQ TERPADU “DARUL ULUM”
Nama Penyelenggara : Yayasan Darul Ulum Education Center
Alamat : Jl. Sunan Giri No. 48 Lamongan


KURIKULUM KELAS A (1 TAHUN)
NO MATA PELAJARAN SEMESTER KET
Ganjil Genap
1 Belajar Membaca Al-Quran x x
2 Menulis Arab (Khath) - x
3 Doa Sehari-hari x x
4 Fiqih Ibadah x x
5 Hafalan Al-Quran x x
6 Bahasa Arab - x
7 Sirah Nabawi (Tarikh) x x
8 Ketrampilan/Kesenian x x
9 Praktek Shalat x x
10 Aqidah Islam & Akhlaq x x



KURIKULUM KELAS B (1 TAHUN)
NO MATA PELAJARAN SEMESTER KET
Ganjil Genap
1 Tahsinul Qiroah x x
2 Menulis Arab (Khath) x x
3 Doa Sehari-hari x x
4 Fiqih Ibadah x x
5 Hafalan Al-Quran x x
6 Bahasa Arab x x
7 Sirah Nabawi (Tarikh) x x
8 Ketrampilan/Kesenian x x
9 Bahasa Inggris x x
10 Aqidah Islam & Akhlaq x x
11 Ilmu Tajwid x x
12 Lagu-lagu Al-Quran x x
Catatan:
Daftar mata pelajaran tersebut adalah bukan kurikulum, untuk menjadikan kurikulum masih membutuhkan paling sedikit dua langkah lagi, yaitu (1) penjabaran dalam bentuk silabus dan (2) penyusunan buku paket sebagai penunjang silabus. (akan diterbitkan terpisah oleh PG. TPQ Darul Ulum Education Center)
STANDAR KOMPETENSI UNGGULAN
Standar kompetesi (kemampuan) santri yang dijadikan unggulan adalah harus dirumuskan dalam bentuk silabus dan Program Satuan Kegiatan Harian (SKH), Program Satuan Mingguan (SKM) dan Program Satuan Kegiatan Semester (SKS). Dan kompetensi yang dijadikan unggulan untuk setiap santri:
1. Santri mampu membaca dan menulis Al-Quran denganbaik dan benar
2. Santri mahir dalam murottal Al-Quran sesuai dengan ulumut tajwidnya dengan baik dan benar.
3. Santri mahir dalam menjalankan fiqih seputar ibadah, wudhu, sholat, melafalkan sifat adzan, mengenal syarat rukun sholat, waktu sholat dan memiliki kesadaran tentang disiplin waktu sholat.
4. Santri memiliki standar kehidupan dan tata pergaulan yang berakhlak karimah.
5. Santri menguasai ilmu-ilmu Islam dasar, do’a sehari-hari, hafalan Al-Quran, mengenal kosa kata bahasa arab dan berwawasan nilai-nilai Islam.

PENGEMBANGAN KOMPETENSI GURU
A

1 komentar:

SMK Al-Furqan Jember mengatakan...

Ayo dikembangkan terus!

Template by : kendhin x-template.blogspot.com